Penderita AIDS di Indonesia Terus Meningkat

Virus HIV/AIDS. (Ilustrasi)

Virus HIV/AIDS. (Ilustrasi)

susibudiani – (Garut, Senin 2/12)

Indonesia sudah masuk 10 besar negara dengan penderita HIV dan AIDS terbanyak di dunia!!!

AIDS (Acquired Immuno Deficiency Syndrome) suatu kumpulan gejala disebabkan infeksi HIV akibatkan hilangnya kekebalan tubuh sehingga penderita mudah terjangkit penyakit infeksi.

Berkurangnya kekebalan tubuh itu disebabkan virus HIV (Human Immunodeficiency Virus).

Pada kenyataannya ditemukan hal menyebabkan penderita AIDS meninggal adalah karena penyakit infeksi oportunistik dan bukan oleh karena infeksi HIV itu sendiri.

Imunodefisiensi yaitu keadaan dimana terjadi penurunan atau ketiadaan respon imun normal, keadaan ini dapat terjadi secara primer, umumnya disebabkan kelainan genetik diturunkan.

Sedangkan secara sekunder akibat penyakit utama lain seperti infeksi, pengobatan kemoterapi, sitostatika, radiasi, obat-obatan imunosupresan (menekan sistem kekebalan tubuh) atau pada usia lanjut dan malnutrisi (kekurangan gizi).

AIDS terjadi imunodefisiensi sekunder disebabkan oleh infeksi HIV, kekurangan imunitas tubuh dapat dilihat dari kadar CD4 (kurang dari 200) dalam tubuh.

Symptoms of AIDS. (Ist)

Symptoms of AIDS. (Ist)

Pada dasarnya, HIV adalah jenis parasit obligat yaitu virus hanya dapat hidup dalam sel atau media hidup. Virus ini “senang” hidup dan berkembang biak pada sel darah putih manusia.

People with HIV/AIDS 2009. (Ist)

People with HIV/AIDS 2009. (Ist)

HIV akan ada pada cairan tubuh yang mengandung sel darah putih, seperti darah, cairan plasenta, air mani atau cairan sperma, cairan sumsum tulang, cairan vagina, air susu ibu dan cairan otak.

Cara HIV Menyerang

HIV atau Human Immunodeficiency Virus, adalah virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh manusia dan kemudian menimbulkan AIDS.

HIV menyerang salah satu jenis dari sel-sel darah putih yang bertugas menangkal infeksi. Sel darah putih tersebut termasuk limfosit yang disebut “sel T-4″ atau disebut juga “sel CD-4″.

 

Penularan HIV terjadi kalau ada pencampuran cairan tubuh yang mengandung HIV, seperti:

1.      Hubungan seks dengan pasangan yang mengidap HIV.

2.      Jarum suntik dan alat-alat penusuk (tato, tindik dan cukur) yang tercemar HIV.

3.      Transfusi darah atau produk darah yang mengandung HIV, dan

4.      Ibu hamil yang mengidap HIV kepada janin atau bayinya.

Hal-hal tidak berpotensi menularkan HIV adalah melalui: bersalaman, cium pipi, batuk dan bersin, menggunakan telepon atau kloset umum, tempat duduk, berenang, alat makan-minum, tinggal serumah dengan penderita HIV, dan gigitan nyamuk. 

Tapi lantaran masih terbatasnya informasi didapat masyarakat Indonesia tentang penyakit ini, banyak banyak penderita HIV/AIDS dikucilkan dari lingkungannya.

Kerusakan progresif pada sistem kekebalan tubuh menyebabkan orang dengan HIV/AIDS (Odha) amat rentan dan mudah terjangkit bermacam-macam penyakit.

Serangan penyakit biasanya tidak berbahaya pun lama-kelamaan akan menyebabkan pasien sakit parah, bahkan meninggal.

Oleh karena penyakit yang menyerang bervariasi, AIDS kurang tepat jika disebut penyakit. Definisi benar adalah sindrom atau kumpulan gejala penyakit.

Primates. (Ist)

Primates. (Ist)

Gejala infeksi HIV pada awalnya sulit dikenali, karena seringkali mirip penyakit ringan sehari-hari seperti flu dan diare sehingga penderita tampak sehat, terkadang disebut sebagai “periode jendela”.

Sesekali dalam enam minggu pertama setelah kontak penularan timbul gejala tidak khas berupa demam, rasa letih, sakit sendi, sakit menelan dan pembengkakan kelenjar getah bening di bawah telinga, ketiak dan selangkangan.

Gejala ini biasanya sembuh sendiri dan sampai 4-5 tahun mungkin tidak muncul gejala.

Pada tahun kelima atau keenam, tergantung masing-masing penderita, mulai timbul diare berulang, penurunan berat badan secara mendadak, sering sariawan di mulut dan pembengkakan di daerah kelenjar getah bening.

Kemudian tahap lebih lanjut akan terjadi penurunan berat badan secara cepat (> 10 persen), diare terus-menerus lebih dari satu bulan disertai panas badan yang hilang timbul atau terus menerus.

Dalam masa sekitar tiga bulan setelah tertular, tubuh penderita belum membentuk antibodi secara sempurna, sehingga tes darah tidak memperlihatkan orang itu telah tertular HIV.

Masa tiga bulan itu sering disebut dengan “masa jendela”.

Jika tes darah sudah menunjukkan adanya anti bodi HIV dalam darah, artinya positif HIV, penderita memasuki masa tanpa gejala (5-7 tahun).

Tapi, pada masa ini tidak timbul gejala menunjukkan orang itu menderita AIDS, atau dia tetap tampak sehat.

Hingga kemudian, penderita memasuki masa dengan gejala sering disebut sebagai masa penderita AIDS.

Gejala AIDS sudah timbul dan biasanya penderita dapat bertahan enam bulan sampai dua tahun dan kemudian meninggal.

Diagram yang memperlihatkan struktur dalam virus HIV (wikipedia).

Diagram yang memperlihatkan struktur dalam virus HIV (wikipedia).

HIV/AIDS jelas berbahaya jika meenginfeksi seseorang, karena gejala muncul baru diketahui penderita setelah dua hingga 10 tahun terinfeksi HIV.

Disaat itulah sangat dimungkinkan, penularan terhadap orang lain, setiap orang dapat tertular HIV/AIDS. Padahal, belum ada vaksin dan obat penyembuhnya.

Sangat disarankan memeriksa darah untuk mendeteksi adanya antibodi terhadap HIV yang berarti ada HIV di dalam tubuh.

Biasanya dilakukan dengan cara Elisa Reaktif sebanyak dua kali. Bila hasilnya positif, diperlukan pemeriksaan lebih lanjut dengan Western Blot atau Immunofluorensensi untuk memastikan adanya HIV di dalam tubuh.

Tentu saja saran ini sangat berlaku bagi seseorang berperilaku berisiko tinggi, seperti sering berganti pasangan seks dan pecandu narkotika suntikan, mendapati gejala penyakit khas karena infeksi HIV.

Penderita penyakit yang memerlukan transfusi darah terus-menerus seperti hemophili dan sering berhubungan dengan cairan tubuh manusia.

Demo AIDS sedunia, Jakarta 1 Desember 2013. (Ist)

Demo AIDS sedunia, Jakarta 1 Desember 2013. (Ist)

Di Indonesia penemuan kasus HIV/AIDS diperkirakan baru diketahui pada 1987, yaitu pada seorang turis asal Belanda.

Pada 15 April 1987: Kasus AIDS di Indonesia pertama kali ditemukan. Seorang wisatawan berusia 44 tahun asal Belanda, Edward Hop, meninggal di Rumah Sakit Sanglah, Bali. Kematian lelaki asing itu disebabkan AIDS.

Menurut catatan pada masa itu, hanya ada enam orang di Indonesia didiagnosis HIV positif, dua di antara mereka mengidap AIDS.

Di tahun 1987 s/d Desember 2001: Dari 671 pengidap AIDS di Indonesia, 280 orang diantaranya meninggal dunia.

Februari 1999: Peneliti dari University of Alabama di Amerika Serikat (AS) meneliti jaringan dibekukan dari seekor simpanse dan menemukan jenis virus SIV hampir sama dengan HIV-1.

Simpanse itu berasal dari subkelompok simpanse disebut pan troglodyte terdapat di Afrika Tengah bagian Barat.

Kebanyakan terkena adalah para suster bertugas menyuntikkan zat anti viral (anti virus) kepada para pasien penderita AIDS.

Tetapi entah kenapa, secara tidak sengaja jarum suntik biasa digunakan untuk para penderita HIV/AIDS, berbalik menyuntik bagian tubuh mereka.

Keadaan ini dikhawatirkan akan menyebabkan ketakutan di kalangan para petugas kesehatan, terutama bagi mereka ditugaskan merawat ODHA (Orang Dengan HIV/AIDS).

Salah satu cara telah dilakukan untuk mengatasi hal ini adalah dengan pemberian obat jenis post exposure prophylaxis atau pencegahan pasca pajanan.

Tujuannya, agar dapat dideteksi apakah mereka positif terkena HIV/AIDS atau tidak. Mereka meminumnya selama satu hingga satu setengah bulan, kemudian pemakaian obat dihentikan.

Tiga hingga enam bulan setelahnya, mereka kembali diberikan obat anti viral untuk melumpuhkan virus HIV. ‘Kecelakaan’ tidak disengaja itu akan semakin memperparah kondisi para pasien HIV/AIDS karena akan semakin banyak orang tidak peduli kepada mereka.

Sementara untuk petugas kesehatan diharapkan mereka bersikap hati-hati dalam bertugas sebab pihak rumah sakit tidak menyediakan dana khusus bagi perawatan dan pengobatan mereka.

HIV / AIDS Di Indonesia

AIDS di Indonesia ditangani Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Nasional dan Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) serta memiliki Strategi Penanggulangan AIDS Nasional untuk wilayah Indonesia.

Ada 79 daerah prioritas di mana epidemi AIDS sedang meluas, menjangkau delapan provinsi: Papua, Papua Barat, Sumatera Utara, Jawa Timur, Jakarta, Kepulauan Riau, Jawa Barat, dan Jawa Tengah. 

DKI tercatat pada urutan pertama kasus AIDS di Indonesia, dibandingkan dengan Papua, Bali, Riau, Jawa Timur, dan Jawa Barat. Keenam daerah ini memasuki “concentrated level epidemic AIDS”.

Semula kasus AIDS di Indonesia berada pada low level epidemic. Sejak 2000, kasus AIDS di Indonesia meningkat menjadi concentrated level epidemic.

Namun belum masuk tahap epidemi meluas diindikasikan dengan tingkat persentase kasus AIDS pada Ibu hamil mencapai di atas satu persen.

Sedangkan pada masa kini, sekretaris Komisi Penanggulangan AIDS Nasional, Nafsiah Mboi mengatakan jumlah perempuan terinfeksi HIV AIDS di Indonesia terus meningkat dengan cepat.

Tahun 2013 terdapat sekitar 170.000 sampai 210.000 dari 220 juta penduduk Indonesia mengidap HIV/AIDS.

Perkiraan prevalensi keseluruhan adalah 0,1% di seluruh negeri, dengan pengecualian Provinsi Papua, di mana angka epidemik diperkirakan mencapai 2,4%, dan cara penularan utamanya adalah melalui hubungan seksual tanpa menggunakan pelindung.

Jumlah kasus kematian akibat AIDS di Indonesia diperkirakan mencapai 5.500 jiwa.

Epidemi tersebut terutama terkonsentrasi di kalangan pengguna obat terlarang melalui jarum suntik dan pasangan intimnya, orang berkecimpung dalam kegiatan prostitusi dan pelanggan mereka.

Termasuk pria melakukan hubungan seksual dengan sesama pria.

Sejak 30 Juni 2007, 42% dari kasus AIDS dilaporkan ditularkan melalui hubungan heteroseksual dan 53% melalui penggunaan obat terlarang.

Cara penularan paling banyak adalah hubungan seks heteroseksual yaitu sebanyak 51 persen. Komisi Penanggulangan AIDS Nasional mempromosikan kondom untuk perempuan sehingga perempuan dapat terlindungi.

Sebuah cara salah, bahkan tidak menyelesaikan masalah untuk mencegah meningkatnya HIV/AIDS!

******

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s